education.art.culture.book&media

MENJALIN YANG TERPUTUS BERKAT PERMEN MASA LALU

“Neng, gimana ya, saya sudah jauh-jauh orangnya ga ada?” lapor kurir saya lewat sms.

“Ya uda pak, bapak titipi aja ke tetangganya ya, ga usah minta uangnya,” saya mencoba menenangkan kurir saya.

Saya sangat mengerti rasanya menjadi kurir. Kemarin waktu kurir saya sakit, iseng-iseng saya coba mengantar sendiri pesanan pelanggan baru yang baik hati dan sabar. Dari lima target antaran, cuma dua yang bisa saya realisasikan. Sangat susah mencari alamat, meskipun sudah dibantu mas gugel map, tetap saja… Ya, begitulah!

Mungkin, teori ‘why women can`t read a map’ berlaku buat saya, plus ban kendaraan saya bocor dan harus diganti saat itu juga. Aih sebel!

Lalu seminggu setelahnya, ada WA masuk. Pesan ini berasal dari orang yang pesanan-nya dititipi dengan tetangganya. “Dek, saya minta maaf ya belum bayar orderanya. Saya mau ngucapin terima-kasih juga ya berkat adek hubungan dengan tetangga saya jadi rukun kembali. Makasih banget ya dek! Saya pesen lagi 20 bungkus ya… totalin saja. Nanti saya transfer sekalian sama yang kemarin dan ada lebihnya sedikit buat adek.” saya terangah. Belum ngeh! Maklum lemot hehe…

“Maksudnya gimana ya Bu? Saya belum mudeng…”

“Jadi gini iho dek, kemarin saat saya tidak ada di rumah, anak tetangga saya datang ke rumah sambil bawa bungkusan dari adek itu. Yang menerimanya anak saya. Lalu suami saya bilang ‘dari siapa?’ anak saya cuma bilang dikasih tetangga. Lalu dimakanlah permen itu. Waktu saya pulang, suami saya cerita kalau mereka udah bertegur sapa kembali. Mereka yang mulai dengan mengantar permen jadul yang dulu sering papa makan. Ini loh Ma, enak banget rasanya! Ga berubah! Ayo Ma cobain! Antara geli dan senang saya mendengarnya. Kayak-nya dia ga perlu tahu kalau saya yang memesan permen dodol ini, hehe..”

“Kok kayak-nya kebetulan yang manis banget ya dek… Sudah lama kami itu tidak bertegur sapa karena salah paham. Sekarang lewat permen jaman dulu ini mereka baikan dan akrab lagi. Agak diluar nalar tapi memang sudah lama saya berdoa agar bisa baikan lagi. Dan ya ginii… Eh, jangan lupa dianter ya dek! ibu tunggu!”

‘WOW!!!’ Terpesona sekali saya. Seringkali Tuhan memang menciptakan keajaiban lewat hal-hal kecil tak terduga ya!

Masih banyak sekali kisah yang didapatkan lewat permen khas Bangka ini. Yang mau pesan bisa, tanpa minimal order, ya! Yang mau jadi reseller, saya sambut dengan suka-cita plus potongan harga tanda kasih. Yang masih ragu, boleh main ke rumah, saya persilahkan icip-icip dulu.

Dikirim dari Bangka, untuk pencinta makanan jadul di Kota Lubuklinggau dan sekitarnya.

Luar kota juga bisaa.

Makasiih semua 💋

Comments
Loading...

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/benny123/public_html/wp-includes/functions.php on line 3729